Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Apa Itu Autotomi & Hewan Apa Saja Yang Memiliki Kemampuan Autotomi?

Apa Itu Autotomi & Hewan Apa Saja Yang Memiliki Kemampuan Autotomi?

Apa Itu Autotomi?


Pengertian Autotomi

Autotomi adalah sebuah mekanisme pertahanan diri dari suatu hewan dengan cara melepaskan atau membuang salah satu atau beberapa bagian tubuhnya dengan tujuan untuk mengalihkan perhatian musuh atau predator.

Sehingga hewan yang memiliki kemampuan Autotomi ini memiliki kesempatan untuk meloloskan diri dari musuh atau predator yang mengancam.

Hewan Yang Memiliki Kemampuan Autotomi:


Vertebrata


A. Reptil & Amfibi
  • Kadal
  • Salamander
  • Tuatara
  • Tokek
Beberapa jenis hewan diatas memiliki kemampuan Autotomi Kaudal atau Autotomi dengan melepaskan/memutuskan bagian ekornya.

Ekor yang terlepas ini masih dapat bergerak, layaknya bagian tubuh yang masih utuh. Pergerakan ekor yang telah putus ini akan mengalihkan perhatian pemangsa.

Sehingga hewan yang memiliki kemampuan Autotomi Kaudal ini bisa melarikan diri.

Hewan-hewan dengan kemampuan Autotomi Kaudal ini biasanya mampu menumbuhkan kembali ekornya selama lebih dari 2 minggu.


B. Mamalia
  • Tikus Berduri Afrika
  • Acomys kempi 
  • Acomys percivali
Jenis mamalia yang bisa melakukan Autotomi bisa dibilang memiliki populasi yang sedikit, kemampuan Autotomi yang dimiliki oleh hewan mamalia ini juga terbilang unik.

Mereka akan melakukan Autotomi dengan cara melepaskan kulit dan bulunya jika dalam kondisi terancam. Kemudian akan melakukan regenerasi untuk menumbuhkan kembali kulit dan rambut.

Avertebrata


A. Moluska

Autotomi terjadi pada beberapa spesies gurita untuk bertahan hidup dan untuk reproduksi: lengan reproduksi khusus ( hectocotylus ) melepaskan dari jantan selama kawin dan tetap berada di dalam rongga mantel betina .

Spesies siput (tanah) di genus Prophysaon dapat mengamputasi sendiri sebagian dari ekor mereka. Ada Autotomi diketahui dari ekor siput laut Oxynoe panamensis di bawah iritasi mekanis persisten.

Beberapa siput laut menunjukkan Autotomi. Baik Discodoris lilacina dan Berthella martensi akan sering menjatuhkan seluruh mantel rok ketika ditangani, yang mengarah ke Discodoris lilacina juga disebut Discodoris fragilis . 

Para anggota Phyllodesmium akan menjatuhkan sejumlah besar cerata mereka masing-masing, di ujung memiliki kelenjar lengket besar yang mengeluarkan zat lengket.


B. Crustacea

Kepiting batu autotomik digunakan sebagai sumber makanan yang mengisi sendiri oleh manusia, khususnya di Florida. 

Pemanenan dilakukan dengan mencabut satu atau kedua cakar dari hewan hidup dan mengembalikannya ke lautan di mana ia dapat menumbuhkan kembali anggota tubuh yang hilang. 

Namun, di bawah kondisi eksperimental, tetapi dengan menggunakan teknik yang diterima secara komersial, 47% kepiting batu yang kedua cakarnya dilepas meninggal setelah menyatakan, dan 28% cacing amputasi tunggal mati; 76% korban meninggal dalam waktu 24 jam setelah melakukan deklarasi.

Terjadinya cakar yang beregenerasi dalam panen ikan rendah; satu studi menunjukkan kurang dari 10%, [31] dan studi yang lebih baru menunjukkan hanya 13% cakar yang beregenerasi.

Autotomi pasca-panen kaki dapat menjadi masalah dalam beberapa kepiting dan lobster perikanan, dan sering terjadi jika krustasea ini terkena air tawar atau air hipersalin dalam bentuk garam kering pada nampan pemilahan. 

Refleks Autotomi pada krustasea telah diusulkan sebagai contoh perilaku alami yang menimbulkan pertanyaan mengenai pernyataan apakah krustasea dapat "merasakan sakit", yang mungkin didasarkan pada definisi "rasa sakit" yang cacat karena tidak ada uji yang dapat dipalsukan, baik untuk menetapkan atau menolak kebermaknaan konsep dalam konteks ini.


C. Laba-Laba

Dalam kondisi alam, laba-laba penenun-orb ( Argiope spp.) Menjalani Autotomi jika mereka disengat dengan tawon atau lebah. Dalam kondisi eksperimental, ketika laba-laba disuntikkan di kaki dengan lebah atau racun tabuhan, mereka melepaskan embel-embel ini. 

Tapi, jika mereka disuntik dengan hanya garam, mereka jarang autotomize kaki, menunjukkan itu bukan injeksi fisik atau masuknya cairan per se yang menyebabkan Autotomi. 

Selain itu, laba-laba disuntik dengan komponen racun yang menyebabkan manusia yang disuntikkan untuk melaporkan rasa sakit ( serotonin , histamin , fosfolipase A2 dan melittin ) autotomize kaki, tetapi jika suntikan mengandung komponen racun yang tidak menyebabkan rasa sakit pada manusia, Autotomi tidak terjadi.


D. Lebah

Kadang-kadang ketika lebah madu (genus Apis ) menyengat korban, stinger berduri tetap tertanam. Saat lebah itu kehilangan air mata, stinger membawa seluruh segmen distal dari perut lebah, bersama dengan ganglion saraf , berbagai otot, kantung racun , dan akhir saluran pencernaan lebah.

Ruptur perut besar ini membunuh lebah. Meskipun secara luas diyakini bahwa pekerja lebah madu dapat menyengat hanya sekali, ini adalah kesalahpahaman parsial: meskipun stinger yang berduri sehingga loge di korban kulit , merobek lepas dari lebah perut dan mengarah ke kematiannya, ini hanya terjadi jika kulit korban cukup tebal, seperti mamalia.

Sengatan lebah madu ratu tidak memiliki barbs, namun, dan tidak autotomize. Semua spesies lebah madu asli memiliki bentuk Autotomi stinger. Tidak ada serangga penyengat lainnya, termasuk tabuhan yellowjacket dan lebah madu Meksiko , memiliki alat menyengat yang dimodifikasi dengan cara ini, meskipun mereka mungkin memiliki sengatan berduri. 

Dua spesies tawon yang menggunakan sting Autotomi sebagai mekanisme pertahanan adalah Polybia rejecta dan Synoeca surinama.

Bagian endophallus dan cornua alat kelamin lebah madu jantan ( drone ) juga diototomi selama persetubuhan, dan membentuk sumbat kawin , yang harus dikeluarkan oleh alat kelamin drone berikutnya jika mereka juga untuk kawin dengan ratu yang sama. Drone mati dalam beberapa menit setelah kawin.


E. Echinodermata

pengeluaran organ-organ dalam teripang ketika ditekankan, juga merupakan bentuk Autotomi, dan mereka meregenerasi organ-organ yang hilang.

Posting Komentar untuk "Apa Itu Autotomi & Hewan Apa Saja Yang Memiliki Kemampuan Autotomi?"